Ruwetnya Hidup dgn Bid’ah

HIDUP ALA AHLUL BID’AH ( mengingatkan kembal ) !

Ha …
Wong matinya saja sedemikian Ruwet….
Apalagi menjalani hidup ala bid’ah…. Tambah ROUWWWETTTTT… !!!

Sebagai ‘wong jowo’, saya merasakan betul betapa yang namanya adat terkadang mbikin hidup tambah ruwet. Mungkin tadinya bermaksud baik, namun seiring bergesernya waktu, adat yang tadinya terlihat adiluhung, malah terasa menyesakkan hidup.

Apalagi
kalo diembel-embeli keyakinan….
Saya gak begitu tahu banyak adat-adat apa yang harus dilalui seumur hidup manusia. Namun yang sedikit saya ketahui saja sudah cukup merepotkan manusia. Di sini saya kutipkan sedikit…

.
FASE KEHAMILAN
▬▬▬▬▬▬▬▬
Fase ini harus dilalui dengan banyak berpantang.

— Wong jowo nyebut “ra ilok”,
— wong sunda bilang “pamali”
—— atau pantangan yang gak pantes dilakukan.

Misalnya :

● Pas hamil kalo ngidam harus dituruti, biar anaknya gak ngileran atau ngecesan. Wes ra usah nanyak dalile…karena mmg gk ada…
● Kenthut jangan kenceng2, biar anaknya gak dobolen.
● Makan jangan glegeken (sendawa), biar anaknya gak buncit perutnya.
● Kalo lihat orang cacat harus bilang “amit-amit jabang bayi”, biar anaknya tidak lahir cacat.

——— Ini ajaran agama apa ya…?

● Gak boleh makan ikan mujahir, biar anaknya nggak ndoweh wal ndawir ataupun mencos
● Gak boleh nyembelih binatang, takut anaknya lahir kehilangan organ tubuh….. dlsb.

Kalo pengen tau dalile “adat2” diatas :
— jangan buka kitab hadits, gak bakal ketemu…
—— tapi coba buka primbon atau nanya mbah dukun…

Ada juga upacara mitoni.
Jangan sangka ini upacara nyembelih ular piton… bukan. Ini upacara menyambut usia kehamilan bulan ke tujuh.

Semua itu :
— ntah mau disebut apa kalo bukan bid’ah dan kurafat,
—— bahkan bisa2 syirik.

FASE KELAHIRAN SAMPAI PERNIKAHAN
▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬
● Begitu lahir ceprot, ada upacara nanam ari-ari. Bayi laki ari2nya ditanam di samping kanan rumah, bayi perempuan di samping kiri rumah. Sambil dipasangi lampu teplok.

● Lima hari kemudian “sepasaran bayi”.
Lalu tiap selapan (35 hari) dibancaki. Bancakan weton namanya.
Dulu menunya nasi urap (gudhangan) plus telor dibagi enambelas. Jan nyamleng tenan. Ini masih ditambahi tiap tahun diulang-tahuni.

——— Ritual yang melelahkan.

Kadang yang gak punya duit :
— direwangi ngutang ngalor ngidul.
—— Mbayarnya ngetan-ngulon…

Sampe ada yang :
kado ulang tahunnya sebuah Tower…. weh, sugeh mblegedhu. Jebul
bapaknya korupsi.

● Nah saat bisa jalan pun ada upacara “Tedhak Sinten”, yakni syukuran si anak bisa napak jalan.

Mungkin orangtuanya khawatir,
anaknya jalan gak ngambah lemah, kayak kuntilanak saja.

● Nah begitu puber, mulailah ritual dewasa.

Yang pertama latihan bermuka dua dengan pacaran.

— Muka dua?
—— Lha iya… jika didepan pacar, semua diperlihatkan yang manis-manis dan bagus2.

Meludah yang sopan, wahing diempet, angop ditutupi, kenthut dikempit… wah teori John Robert Power dijalani semuah. Begitu di rumah ida-idu, hoak-hoek, wahing gebras-gebres, angop ngowoh, ngenthut brat-brot sak ampase. Konangan setelah jadi suami isteri.

● Trus mulailah ritual lamaran, tukar cincin dengan sederet upacaranya. Nah memasuki pernikahan, adat yang harus dilaksanakan sak tumpuk.

Apalagi
orang jawa paling seneng dengan yang namanya “pepindhan’ alias perlambang.

Maka dipasangilah saat upacara pernikahan pohon tebu. Maksudnya biar manteb di kalbu.

—— Ha …. ncene ilmu gathuk…

Ada juga Cengkir, agar kenceng anggone mikir.
Trus ada upacara sawat-sawatan (saling melempar) daun sirih sambil ketawa-ketawi.

Padahal
boleh jadi setahun kemudian itu daun sirih diganti batako, sambil saling pisuh-pisuhan suami isteri.

Lalu tidak lupa ritual nginjek telur.
—— Iki maneh…telur kok diinjek.. Mbok ya digoreng saja..

Di belakang upacara itu,
sang pawang hujan sibuk komat-kamit nolak hujan biar tamunya banyak yang datang. Salah satu cara nolak hujan yang konon katanya manjur adalah dengan melempar celana dalam sang penganten perempuan ke atas genting rumah.

—— Gegegeg..
——— Selain bertentangan dg syari’at, juga bertentangan dg akal sehat..!

Weleh…
Belum lagi di dapur mbah dukun sibuk nyajeni pawon (tungku api), kalo sekarang kompor. Katanya biar panas apinya. Kalo kurang sajen dan apinya gak panas, masakannya lama matengnya. Keburu tamunya gumruduk pada ngumpul kleleran belum disuguh.

Hayyah…
api kok kurangpanas…
mbok dinyunyukne bathuke mbah dukune ben kroso…!!

Semua dijalani dengan penuh keruwetan.
Lebih terasa ruwet saat dijalani oleh orang dengan aktifitas penuh kesibukan seperti sekarang.

▬ Saya bukan orang yang anti dengan adat istiadat.
▬▬ Namun adat yang berbau syirik, bid’ah, kurafat dan tidak mendidik hendaknya dieliminir saja.

Ingat,..
Islam datang untuk membuat hidup sampeyan lebih mudah…

Itulah yang dimangsud …

“Yuriidullohu bikumul yusro, walaa yuriidu bikumul ‘usro..”
(Allah menghendaki kemudahan buat kalian, dan tidak menghendaki kesukaran atas kalian).

Wallahu A’lam.

Semoga bisa diambil manfaatnya……

Via Ustadz Abu Abdillah Addariny, Lc ~hafidzohullah~
https://www.facebook.com/addariny.abuabdillah/posts/437428089705447

(Visited 337 times, 1 visits today)

Related posts: